Dapur Sehat, Program Pemkot Ambon Atasi Stunting

Ambon, chronosradio.com – Mempersiapkan Generasi emas 2045, bukanlah hal yang mudah, sebab Stunting masih menjadi masalah utama yang jika tidak diatasi akan menghambat momentum generasi Emas.

Mengatasi hal itu, Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon melalui Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Ambon bersama BKKBN Provinsi Maluku, melaunching kegiatan Dapur Sehat Atasi Stunting (Dashat) sebagai upaya untuk menurunkan angka stunting.

Sekretaris Kota (Sekot) Ambon, Agus Ririmasse,  saat membuka kegiatan tersebut, Rabu (2/3/2022) di Gedung PTKKI Kelurahan Kudamati menjelaskan, Dashat merupakan upaya memanfaatkan potensi pangan lokal yang sehat, lezat, bergizi, serta kekinian, melalui kegiatan teori dan praktek pengolahan pangan oleh para ahli gizi ahli kuliner lokal.

“Program ini menjadi program strategis BKKBN untuk mencegah dan mengatasi stunting melalui ketahanan pangan yang mengangkat kearifan lokal dari 22 provinsi di Indonesia. BKKBN mendapat amanah sebagai ketua pelaksana percepatan penurunan Stunting. Dimana, Stunting adalah gangguan pertumbuhan dan perkembangan anak akibat kekurangan gizi kronis dan infeksi berulang yang ditandai dengan panjang atau tinggi badan yang berada di bawah standar yang ditetapkan,” jelasnya.

Agus menjelaskan, ketika bayi berada dalam kandungan ibu, sudah harus mendapat perhatian serius, dengan asupan makanan yang sehat dan bergizi berimbang, juga minuman yang kaya akan vitamin dan mineral. Ini merupakan salah satu hal yang penting dilakukan guna mencegah Stunting pada anak.

“Anak dalam 1000 hari pertama kehidupannya, yakni sejak masih menjadi janin hingga usia sekitar 2 tahun perlu mendapat nutrisi yang diperlukan, sebab anak adalah harta terindah yang diberikan tuhan kepada kita, sehingga harus diberi perhatian khusus,” ujarnya.

Selain peluncuran Dahsat, turut dilaksanakan kegiatan Diskusi Asyik Pendidikan Kependudukan atau yang disingkat Dakdikduk. kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka mendukung program percepatan penurunan Stunting di Indonesia, khususnya di Kota Ambon.

See also  Ke Pondok Kalijaran, Ganjar Ziarah Makam Mbah Hisyam Hingga Jadi Pengasuh Pondok

“Kegiatan ini dilaksanakan dengan sasaran kepada anak remaja, calon pengantin dan pengantin baru, ibu hamil, ibu menyusui, ibu yang memiliki anak balita, tokoh agama dan tokoh masyarakat, tim pendamping keluarga serta sasaran lainnya dengan tujuan memberikan informasi dan edukasi tentang Stunting,” urai Agus.

Ditandaskan Sekot, dari hasil dari Survei Status Gizi Balita Indonesia (SSGBI) menunjukan terjadi penurunan angka stunting dari 27,7 persen ditahun 2019 menjadi 24,4 persen ditahun 2021. “Walaupun angka Stunting ini menuru,n namun angka tersebut masih dinilai tinggi mengingat WHO menargetkan angka Stunting tidak boleh lebih dari 20 persen,” terangnya.

Untuk Kota Ambon sendiri pada tahun 2021 lalu, telah ditetapkan 12 lokus stunting yang ada di 4 kecamatan, namun di tahun 2022, meningkat menjadi 38 lokus di 5 Kecamatan. “Semua lokus ini akan terus kita pantau perkembangannya dalam upaya mempercepat penurunan stunting sehingga komitmen pada tahun 2024 angka stunting bisa ditekan hingga 14 persen dapat terwujud,” katanya.

Peluncuran program Dahsat dan Dakdikduk di Kampung Keluarga Berkualitas Kelurahan Kudamati, turut dihadiri oleh Ketua TP- PKK Kota Ambon, yang juga Mama Parenting, Debbie Louhenapessy serta perwakilan Kepala BKKBN Provinsi Maluku. [TerasMaluku]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*