Gubernur Dukung Pemasangan Fasilitas Genos di Tengkayu Tarakan

Tanjung Selor, chronosradio.com – Mantan Direktur Utama RSUD Tarakan, dr Wiranegara Tan berencana membuka fasilitas layanan Gajah Mada Elektronik Nose (Genos) di Pelabuhan Tengkayu I atau SDF Kota Tarakan, Kalimantan Utara (Kaltara). Hal ini disampaikan langsung dr. Wira (sapaan akrab Wiranegara Tan) usai berdiskusi dengan Gubernur Kaltara, Zainal Arifin Paliwang di Kantor Gubernur, belum lama ini. “Pertemuan saya dengan Gubernur tadi, untuk meminta restu dan izin terkait pemasangan Genos di Pelabuhan SDF, Alhamdulillah Gubernur sangat respek dan langsung mengizinkan agar Genos di SDF Tarakan dapat segera dipasang,” kata dr. Wira.

Dijelaskan dr. Wira, pemasangan Genos di Pelabuhan SDF ini sangat penting selain dipasangkan di Bandara Juwata Tarakan. Apalagi di luar Kaltara saat ini terdapat banyak varian baru Covid-19. Sehingga, lanjut mantan Direktur Utama (Dirut) RSUD Tarakan itu, perlu adanya upaya protek terhadap setiap pendatang, yang baru tiba di Bandara Juwata dan melanjutkan perjalanan melalui SDF. “Kalau tidak ada protek melalui SDF, dikhawatirkan penularan Covid-19 di Kaltara semakin jadi, makanya saya meminta izin kepada Gubernur untuk menyiapkan fasilitas Genos,” jelasnya.

Untuk layanan Genos di SDF, dr. Wira memastikan semua perlengkapannya disiapkan secara mandiri, tanpa bantuan pemerintah. Pemerintah Provinsi (Pemprov), diharapkan dapat menyiapkan tempat dan membantu masalah perizinannya. “Kita jangan sedikit-sedikit bebankan pemerintah, lagi pula layanan Genos ini bisa diperoleh masyarakat secara mandiri dan harganya hanya Rp50 ribu, hanya saja yang dibutuhkan saat ini tempat dan izin di SDF dari Pemprov,” terang dr. Wira.

Dr. Wira menegaskan, pemasangan Genos di SDF akan menyesuaikan kebutuhan yang ada. Saat ini, layanan Genos yang terdapat di Kaltara baru ada di Bandara Juwata Tarakan, itu pun hanya untuk keberangkatan bukan kedatangan. “Kan banyak penumpang yang tiba di Bandara Juwata langsung melanjutkan perjalanan melalui SDF. Nah di SDF ini lagi yang harus diprotek jangan sampai ada penumpang datang bawa virus ke setiap kabupaten dan kota di Kaltara,” tegasnya.

See also  Resmikan Gedung Baru UIN Palembang, Menag: Jangan Korupsi, Jangan Plagiat

Sejauh ini, dr. Wira menuturkan pemanfaatan layanan Genos sudah banyak dipahami dan diminati masyarakat.
Selain harganya yang murah, alat pendeteksi buatan anak bangsa itu memiliki tingkat akurasi yang tinggi untuk mendeteksi virus. “Di Bandara Juwata para penumpangnya sudah sangat mengerti menggunakan Genos sebelum berangkat ke daerah tujuannya,” bebernya.

Disinggung masalah target kapan layanan Genos dipasang di SDF, dr. Wira menyebutkan, secepatnya layanan tersebut disiapakan. Hanya saja, tetap harus melihat kondisi pengerjaan yang ada di lapangan. “Kalau dari gubernur kita sudah dapat izin untuk pemasangan Genos di SDF, tapi kan kita harus siapkan dulu peralatan dan perizinannya, kalau dalam minggu ini selesai langsung kita aktifkan,” sebut dr. Wira.

Dr. Wira berkeinginan, pemasangan Genos ini dapat juga dipasang di sejumlah pelabuhan di Kaltara. Akan tetapi, saat ini pihaknya masih terkendala dengan mahalnya alat dan bahan yang habis pakai. “Genos itu ada bahan yang habis pakai, dari Kementrian Perhubungan sendiri yang berencana pasang Genos di setiap bandara di Indonesia, baru terlayani sekitar 20-an bandara,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Kaltara, Zainal Arifin Paliwang menambahkan, apa yang menjadi upaya dr. Wira untuk memasang Genos di Pelabuhan SDF akan mendapat dukungan penuh dari Pemprov Kaltara. “Saya sangat mendukung upaya dokter Wira yang ingin memasang Genos di tempat lalu-lalang banyak orang, termasuk di SDF,” ucap Gubernur Zainal.

Layanan Genos ini, Gubernur Zainal mengatakan, selain harganya yang sangat murah hanya Rp50 ribu, proses deteksi virusnya sangat cepat dan akurat. Sehingga, setiap warga yang terpapar Covid-19 dapat dengan segera terdeteksi. “Saya akan berikan beliau akses dan ruang untuk memasang Genos di SDF, apalagi dr. Wira ini walau sudah purna tugas sebagai ASN masih punya keinginan agar Kaltara terbebas dari Covid-19,” pungkasnya. [PemprovKaltara]

See also  Kementerian PUPR Dukung Pembangunan Gedung Universitas Nahdlatul Ulama Yogyakarta

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*