Kilang Pertamina Plaju Dukung Pelestarian Gajah Sumatera

Palembang, chronosradio.com – PT Kilang Pertamina Internasional melalui Kilang Pertamina Plaju turut mendukung pelestarian satwa yang dilindungi oleh negara. Dukungan tersebut merupakan sinergi Kilang Pertamina Plaju dengan Balai Konservasi Sumber Daya (BKSDA) Sumatera Selatan (Sumsel) sejak November 2018. Kerja sama yang dilakukan mengenai penguatan fungsi dalam rangka konservasi gajah sumatera (Elephas Maximus Sumatranus) di Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan.

Area Manager Communication, Relations & CSR Kilang Pertamina Plaju, Siti Rachmi Indahsari mengatakan, Pertamina akan terus mendukung upaya pelestarian keanekaragaman hayati, seperti tertuang dalam dokumen Sustainable Development Goals (SDGs) atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yakni menghentikan kehilangan keanekaragaman hayati. Sejak didukung oleh Kilang Pertamina Plaju, 30 ekor gajah sumatera telah dilestarikan pada 2019 dan bertambah menjadi 31 ekor pada semester 1 2021.

“Dalam dukungan ini, Kilang Pertamina Plaju fokus dalam tindakan cepat dan signifikan untuk mengurangi degradasi habitat alami, melestarikan keanekaragaman hayati, dan melindungi serta mencegah lenyapnya spesies yang terancam punah,” ujar Rachmi.

Selain itu pula, Kilang Pertamina Plaju telah mendukung Indikator Kinerja Kegiatan (IKK) BKSDA Sumsel, IKK Direktorat Kawasan Konservasi, IKK Pemanfaatan Jasa Lingkungan Hutan Konservasi dan Direktorat Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Rencana Kerja Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Ruang lingkup kerja sama antara Kilang Pertamina Plaju dan BKSDA Sumsel di PLG Jalur 21 SM Padang Sugihan, antara lain optimalisasi pengelolaan dan pemeliharaan kesehatan Gajah Sumatera, pengembangan sarana dan prasarana pengelolaan PLG Jalur 21 Suakamargasatwa Padang Sugihan seluas 7.349,60 hektar yang terletak di Kabupaten Banyuasin, serta peningkatan kapasitas pengelola PLG Jalur 21 Suakamargasatwa Padang Sugihan.

Pada 2021, dukungan Kilang Pertamina Plaju terhadap pengelolaan PLG jalur 21 mencapai Rp297.295.000 yang diperuntukkan dalam peningkatan kapasitas mahout jalur 21 Padang Sugihan di Elephant Responses Unit, pengembangan sarana dan prasarana pengelolaan PLG jalur 21 serta penyediaan suplemen gajah, yang secara simbolis diserahkan pada kegiatan Konsolidasi dan Sinkronisasi Program, Kegiatan dan Anggaran Lingkup BKSDA Sumsel bersama para mitra, Kamis, 27 Januari 2022, di Palembang.

See also  Unicef Perkenalkan Program Deteksi Dini Gizi Buruk Pada Balita di Sulsel

Kepala Seksi Konservasi Wilayah III BKSDA Sumsel, Aziz Abdul Latif mengapresiasi dukungan Kilang Pertamina Plaju terhadap upaya BKSDA dalam melestrarikan Gajah Sumatera itu.

Ia menjelaskan, BKSDA Sumsel bersama Kilang Pertamina Plaju telah menyusun grand design dan masterplan pelestarian gajah di Jalur 21 serta tata letak bangunan dan sarana pendukungnya. “Sekarang itu sudah jadi, dan akan dijadikan dasar untuk pembangunan berikutnya,” ujar Aziz.

Ia berharap kerja sama dengan Kilang Pertamina Plaju dapat terus dilanjutkan guna pelestarian habitat Gajah Sumatera itu. [Pertamina]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*