Malam Tirakatan Virtual, Ganjar : Perlu Arif Hadapi Covid-19

Semarang, chronosradio.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengingatkan pentingnya kearifan lokal dalam menghadapi Covid-19. Hal itu disampaikannya saat mengikuti Malam Tirakatan yang digelar secara virtual, bersama Kagama Depok, Senin (16/8/2021).
Orang nomor satu di Jawa Tengah itu membaca penampilan Presiden RI Joko Widodo mengenakan baju adat Suku Baduy saat pada sidang MPR. Menurutnya, suku pedalaman di Banten itu mampu menangkal Covid-19 dengan cara arif.
“Tadi pagi kita lihat anggota kita (Kagama) pakai baju adat pedalaman di Banten. Simbolnya menarik, Baduy itu daerahnya tidak ada yang kena Covid-19. Kayaknya kita perlu arif untuk menghadapi situasi saat ini,” ujar Ganjar yang juga Ketua Umum Kagama.
Ia juga melihat ada perkembangan pertumbuhan ekonomi di Indonesia yang mencapai 7,07 persen. Ini memberikan rasa optimisme untuk terus menjadi lebih baik. “Kita lihat ekonomi tumbuh tujuh persen, ini juga menumbuhkan optimisme,” lanjutnya. Untuk itu, Ganjar berharap semua masyarakat tetap berhati-hati dan waspada, meski kasus Covid-19 sudah turun. “Jabodetabek diingatkan lagi hati-hati, Jakarta mulai membaik. Jangan sampai dibuka byak. Nanti yang datang dari tempat lain. Hati-hati jangan sampai meledak lagi kemudian jadi persoalan. Ini Kagama bisa memberi edukasi,” tuturnya.
Dalam kesempatan itu, Ganjar senang dan mengapresiasi kegiatan yang digelar secara virtual tersebut. Sebab, diikuti dari berbagai daerah bahkan sampai luar negeri.
“Acaranya Depok tapi yang ikut dari mana-mana. Ada studio Yogya, ada juga Kagama Singapura. Agustus kita tirakatan, semua ketemu, berkumpul dqlam situasi yang tidak mudah. Tapi selalu saya suka kawan Kagama semangat membantunya itu loh. Selamat berdiskusi, dan selalu menginspirasi dengan kegiatan yang inovatif,” tandasnya. [PemprovSemarang]
See also  Hari Pertama Kerja Pasca Lebaran, Danyonif 4 Marinir Berikan Jam Komandan kepada Prajuritnya

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*