Pasar Murah Ramadhan Dibuka, Beras dan Minyak Goreng Paling Diminati Warga Medan

Medan, chronosradio.com – Pasar murah yang digelar Pemko Medan di bulan Ramadhan membawa keberkahan bagi Warga Medan. Ini terlihat dari antusias warga yang membeli kebutuhan pokok di pasar murah, setiap harinya puluhan warga rela mengantri untuk mendapatkan kebutuhan pokok dengan harga yang relatif murah dan terjangkau karena telah disubsidi Pemko Medan.

Salah satu pasar murah dari 151 titik yang setiap harinya didatangi warga Medan adalah pasar murah di Kantor Lurah Titi Kuning, Kecamatan Medan Johor. Dari pagi hari warga berbondong-bondong sudah datang untuk membeli kebutuhan pokok. Beras, minyak makan, telur dan gula merupakan kebutuhan pokok yang paling diminati warga di Pasar Murah.

Dengan menerapkan Prokes yang ketat, warga yang hendak membeli kebutuhan pokok di pasar murah juga diwajibkan membawa Kartu Keluarga (KK) maupun KTP. Hal ini dilakukan guna memastikan warga yang membeli adalah warga asli Medan dan bukan warga yang ekonominya mampu. Selain bertujuan membantu masyarakat untuk memenuhi kebutuhan pokok dengan harga terjangkau di bulan Ramadhan, Pasar Murah yang digelar Pemko Medan ini juga untuk menekan angka laju inflasi. Oleh karenanya Wali Kota Medan Bobby Nasution meminta jajarannya untuk dapat menjaga kualitas barang dan memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat. Kemudian agar pasar murah ini tepat sasaran Bobby Nasution meminta Camat dan Lurah agar selektif memperhatikan warga yang memang berhak mendapatkan kemudahan dari pasar murah ini.

“Jangan sampai produk yang tersedia dalam pasar murah ini diborong oleh warga yang secara ekonomi lebih mampu. Penyalahgunaan wewenang dalam kegiatan ini dapat dipastikan akan mendapatkan sanksi yang berat. Selain itu meskipun harga dalam pasar murah di bawah pasaran mutu dan kualitas barang harus tetap terjaga,” kata Bobby Nasution baru-baru ini.

See also  Di Bawah Kepemimpinan Bobby Nasution, Pemko Medan Laksanakan Mudik Bareng

Kadis Perdagangan Kota Medan Damikrot menjelaskan sejak dibuka pasar murah awal Ramadhan kemarin masyarakat terus berdatangan dan berbelanja di pasar murah. Dalam Minggu ini kebutuhan pokok yang paling dicari masyarakat adalah beras, minyak goreng, telur dan gula. Ini dibuktikan dengan setiap harinya permintaan dari Kecamatan ke Dinas Perdagangan akan kebutuhan pokok tersebut.

“Sedangkan untuk sirup, kacang tanah, mentega dan tepung, permintaan cenderung sedikit karena masih awal Ramadhan. Diprediksi biasanya permintaan kebutuhan tersebut akan meningkat pada waktu dua minggu menjelang Hari raya idul Fitri. Kita tetap memastikan kualitas barang dan ketersediaan barang,” Kata Kadis Perdagangan. Menurut Damikrot, sama seperti tahun sebelumnya, pasar murah ini selalu diminati masyarakat. Untuk tahun ini antusias masyarakat agak meningkat, mengingat kondisi saat ini semua kebutuhan pokok yang merangkak naik, sedangkan harga di pasar murah dibawah harga pasar karena telah disubsidi Pemko Medan.

“Seluruh harga kebutuhan pokok yang kita jual di pasar murah dibawah harga pasar karena telah disubsidi Pemko Medan. Selain itu semua barang kebutuhan pokok yang kita jual bukan kita beli namun dengan menggunakan sistem penitipan barang. Artinya seluruh barang ini merupakan milik produsen yang dititipkan ke Dinas Perdagangan kemudian kita jual kepada masyarakat dengan harga yang telah disubsidi,” Sebutnya.

Sementara itu, Camat Medan Johor Chandra Dalimunthe menjelaskan bahwa antusias warga Medan Johor khususnya di kelurahan Titi Kuning membeli kebutuhan pokok di pasar murah sangat tinggi. Sejak dibuka pasar murah pada pagi hari warga sudah berdatangan. Mengingat Pandemi Covid-19 masih melanda, agar warga tidak berkerumun pihaknya dengan ketat menerapkan Prokes. Artinya warga yang tidak memakai masker kita minta agar datang kembali dengan mengenakan masker.

See also  Rencana Pemindahan IKN ke Kaltim Sejak 2015, Presiden Segera Lakukan Groundbreaking

“Dalam pelaksanaan selain menerapkan Prokes, kita juga membuat kupon antrian agar warga dapat dengan tertib dan tidak berdesakan membeli kebutuhan pokok di pasar murah. Bahkan sesuai arahan bapak Wali Kota Medan agar pasar murah ini tepat sasaran, kita memberlakukan warga yang membeli untuk membawa KK dan KTP. Selain memastikan bahwa warga tersebut bukan dari kalangan ekonomi mampu, langkah ini juga agar memastikan warga asli Kota Medan,” jelas Camat Medan Johor didampingi Lurah Titi Kuning Akbar Pohan.

Chandra Dalimunthe juga mengakui bahwa kebutuhan pokok yang paling dicari warga di pasar murah adalah beras, minyak makan, gula dan telur. Setiap harinya kebutuhan pokok ini pasti habis dibeli warga dan kita langsung meminta tambahan stok ke Dinas Perdagangan. Meskipun warga antusias datang ke pasar murah, Chandra menambahkan pihaknya terus melakukan sosialisasi baik itu dari sosial media maupun melalui kepala lingkungan. Hal ini dilakukan agar warga lebih mengetahui dan pasar murah ini dapat bermanfaat bagi warga. [PemkoMedan]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*