Rektor UIN Jakarta Sambut Positif SE Menag tentang Pedoman Pengeras Suara

Tangerang Selatan, suarapika.id – Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Amany Lubis menyambut positif diterbitkannya Surat Edaran Menteri Agama No SE 05 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Musala.

“SE Menag No 5 Tahun 2022 bertujuan baik guna mengatur bagaimana masyarakat menggunakan pengeras suara, seperti untuk azan dan iqamat, secara tepat dan benar,” kata Amany di Kampus UIN Jakarta, Ciputat, Jumat (25/2/2022).

Menurutnya, menjadi kewajiban Kementerian Agama untuk mengatur secara sistemik hal yang terkait pendirian dan pengelolaan rumah ibadah dari semua agama. “Hal ini juga tertuang dalam Peraturan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri No 8 dan 9 Tahun 2006. Masyarakat Indonesia merupakan masyarakat multikultural,” imbuhnya.

Ditegaskan Amany, dalam konteks masyarakat multkultural, upaya mencegah konflik, mengelola konflik, dan mengubahnya menjadi kekuatan untuk perubahan yang positif merupakan tugas Menteri Agama. Dari sinilah muncul urgensi diterbitkannya Surat Edaran Menteri Agama No 05 Tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Musala.

“Penduduk Indonesia terdiri atas penganut yang berbeda agama, yakni Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha, dan Konfusius,” ungkap Rektor Perempuan Pertama UIN di Indonesia itu.

Untuk itu, sambungnya, menjadi penting mengindahkan prinsip multikulturalisme, toleransi, moderasi beragama, dan menjaga tradisi yang berasal dari nenek moyang setiap suku bangsa.

Amany menambahkan, keberagaman masyarakat Indonesia dituangkan dalam motto nasional “Bhinneka Tunggal Ika.” Moto tersebut melambangkan segala perbedaan kultural sebagai dasar kebijakan nasional, doktrin, filosofis, ideologis, dan realitas sejak awal pembentukan bangsa dan negara Indonesia.

Konsep kemajemukan kebudayaan, negara-bangsa, dan nasionalisme ini, bersendikan tiga unsur, yaitu: kesadaran identitas bersama, suatu ideologi mengenai kesejarahan bersama dan rasa senasib sepenanggungan, dan adanya suatu gerakan sosial bersama demi mencapai satu tujuan bersama untuk mencapai pemajuan dan kesejahteraan.

See also  Tinjau Progres Pembangunan Pelabuhan Penyeberangan di Nusa Penida Bali, Menhub Targetkan Selesai Awal Tahun 2022

“Jadi, Edaran tersebut sangat tepat sekali guna mengatur ekspresi keberagamaan masyarakat Indonesia yang majemuk ini,” pungkas Amany. [Kemenag]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*